Perguruan Tinggi di Kediri Sudah Mulai Diizinkan Belajar Tatap Muka

Kompas.com - 26/03/2021, 18:36 WIB
Sekretaris Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Kediri, Slamet Turmudi. (SURYA.CO.ID/FARID MUKARROM)Sekretaris Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Kediri, Slamet Turmudi.

KOMPAS.com - Belajar tatap muka untuk pergurian tinggi di Kediri mulai diizinkan.

Sekretaris Gugus Tugas Covid-19 Kabupaten Kediri, Slamet Turmudi menuturkan, kebijakan ini sejalan dengan angka rate Covid-19 di Kabupaten Kediri yang semakin membaik.

"Meskipun kami masih zona oranye, tetapi rate kami sudah mendekati zona kuning di angka 2.39. Sedangkan kalau mau zona kuning nilai kami harus 2.41," ujar Slamet, seperti dilansir dari Surya.co.id, Jumat (26/3/2021).

Meski sudah mulai mengizinkan kegiatan tatap muka langsung untuk perguruan tinggi, pihaknya masih belum memberikan izin untuk sekolah tingkat SD dan SMP.

Baca juga: Cerita 2 Warga Kediri Diusir dari Pantai Emas di Maluku, Sudah Bawa Karpet dan Alat Mendulang

"Sementara ini kami masih melakukan uji coba tatap muka langsung kemarin di SMP Negeri 1 Ngasem. Nanti hasilnya kami rapatkan dengan pihak terkait," imbuh dia.

Selain itu, menurut Slamet Turmudi, para siswa SD, SMP dan SMA diperbolehkan jika ingin melakukan konsultasi belajar dengan guru secara langsung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, tak boleh lama dan harus menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

"Maksimal satu jam dan itu tak boleh banyak siswa yang melakukan konsultasi belajar langsung," tutur dia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketika Ganjar dan Risma Bertemu di Makam Bung Karno...

Ketika Ganjar dan Risma Bertemu di Makam Bung Karno...

Surabaya
Apresiasi RS Terapung Unair, Khofifah: Misi Madura Sadar Covid-19 Perlu Dilanjutkan

Apresiasi RS Terapung Unair, Khofifah: Misi Madura Sadar Covid-19 Perlu Dilanjutkan

Surabaya
Bermula Tanyakan Arah SPBU, Penculik Bekap Bocah SD di Surabaya

Bermula Tanyakan Arah SPBU, Penculik Bekap Bocah SD di Surabaya

Surabaya
5 Daerah di Jatim PPKM Level 1, Gubernur Khofifah Minta Masyarakat Tetap Disiplin Prokes

5 Daerah di Jatim PPKM Level 1, Gubernur Khofifah Minta Masyarakat Tetap Disiplin Prokes

Surabaya
ASN di Jatim Wajib Kirim 'Live Location' Saat Libur Maulid Nabi, Ini Penjelasan Kepala BKD

ASN di Jatim Wajib Kirim "Live Location" Saat Libur Maulid Nabi, Ini Penjelasan Kepala BKD

Surabaya
Video Viral Kepala Dusun Joget di Meja, Kades: Dia Akan Menyerahkan Penghasilan Selama 3 Bulan ke Fakir Miskin...

Video Viral Kepala Dusun Joget di Meja, Kades: Dia Akan Menyerahkan Penghasilan Selama 3 Bulan ke Fakir Miskin...

Surabaya
Surabaya Bakal Tindak Tegas Pinjol Ilegal, Siapkan Aplikasi Pengaduan untuk Warga

Surabaya Bakal Tindak Tegas Pinjol Ilegal, Siapkan Aplikasi Pengaduan untuk Warga

Surabaya
Menelusuri Habitat Merak Hijau di Kediri

Menelusuri Habitat Merak Hijau di Kediri

Surabaya
Pria di Surabaya Ini Pakai Uang Pinjaman Rp 4 Juta untuk Bisnis Jualan Sabu

Pria di Surabaya Ini Pakai Uang Pinjaman Rp 4 Juta untuk Bisnis Jualan Sabu

Surabaya
Genjot Vaksinasi Covid-19, Dinkes Kota Malang Pastikan Stok Vaksin Aman

Genjot Vaksinasi Covid-19, Dinkes Kota Malang Pastikan Stok Vaksin Aman

Surabaya
Pria Ini Cabuli 2 Anak di Bawah Umur, Dilakukan di Sekitar Tempat Ibadah di Surabaya

Pria Ini Cabuli 2 Anak di Bawah Umur, Dilakukan di Sekitar Tempat Ibadah di Surabaya

Surabaya
Khofifah: Kehadiran Smelter PT Freeport Indonesia di Gresik Serap 40.000 Tenaga Kerja

Khofifah: Kehadiran Smelter PT Freeport Indonesia di Gresik Serap 40.000 Tenaga Kerja

Surabaya
Penyebab Boneka Squid Game di Surabaya Dibongkar Satpol PP, karena Picu Kerumunan

Penyebab Boneka Squid Game di Surabaya Dibongkar Satpol PP, karena Picu Kerumunan

Surabaya
Bangkai Hiu Paus Sepanjang 5 Meter Ditemukan Nelayan Pantai Selatan Blitar

Bangkai Hiu Paus Sepanjang 5 Meter Ditemukan Nelayan Pantai Selatan Blitar

Surabaya
Diperiksa 5 Jam Terkait Kasus Gowes ke Pantai Kondang Merak, Ini Tanggapan Wali Kota Sutiaji

Diperiksa 5 Jam Terkait Kasus Gowes ke Pantai Kondang Merak, Ini Tanggapan Wali Kota Sutiaji

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.