Beda Pilihan dengan Kakak di Pilkada Surabaya, Whisnu: Kita Selesaikan Setelah Menang

Kompas.com - 15/11/2020, 17:52 WIB
Whisnu Sakti Buana (kanan) KOMPAS.COM/ACHMAD FAIZALWhisnu Sakti Buana (kanan)

SURABAYA, KOMPAS.com - Tokoh simpatisan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P_ Surabaya, Jagat Hari Seno dan Whisnu Sakti Buana, yang merupakan kakak adik berbeda pilihan politik di Pilkada Surabaya 2020.

Jagat Hari Seno memilih mendukung pasangan nomor urut 2 Machfud Arifin - Mujiaman.

Sementara Whisnu Sakti Buana memilih tetap patuh pada instruksi Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri untuk memenangkan pasangan calon nomor urut 1, Eri Cahyadi - Armuji.

Baca juga: Kisah Duka Dokter Samsul, Direktur RSI Surabaya yang Meninggal karena Covid-19, Tetap Ingin Bekerja Sebelum Dirawat

Jagat membenarkan, secara pribadi mendukung Machfud Arifin - Mujiaman.

"Dalam politik, berbeda pilihan itu biasa. Politik itu menurut saya tidak ada lawan, hanya beda posisi. Meski saya tetap kader PDI-P," terangnya dikonfirmasi, Sabtu (15/11/2020).

Saat peringatan Hari Pahlawan pada Selasa (10/11/2020), bahkan dia mendampingi calon wali kota Surabaya Machfud Arifin berziarah ke makam ayahnya, mantan Sekjen PDI-P Sutjipto, di Kompleks Makam Keputih Surabaya.

Whisnu Sakti Buana memilih tetap tegak lurus mengawal kepentingan partai dengan memenangkan pasangan calon yang diusung PDI-P di Surabaya.

"Saya tetap tegak lurus memenangkan calon PDI-P di Pilkada sesuai instruksi ketua umum," kata Wakil Wali Kota Surabaya itu usai konsolidasi pemenangan di Surabaya, Sabtu siang.

Baca juga: Direktur RSI Surabaya Dokter Samsul Arifin Meninggal karena Covid-19

Dalam 24 hari terakhir jelang pencoblosan, dia mendapatkan tugas khusus untuk menggerakkan mesin partai di tingkat kecamatan dan kelurahan.

Ditanya soal beda pilihan dengan kakak kandungnya di Pilkada Surabaya, Whisnu menyebut akan diselesaikan setelah Pilkada Surabaya.

"Saat genderang perang sudah ditabuh, kita harus berangkat dengan keyakinan menang, urusan keluarga kita selesaikan setelah menang perang," jelasnya.

Komitmen memenangkan Eri Cahyadi - Armuji tetap dipegang teguh meski Whisnu tidak dipilih Megawati Soekarnoputri untuk bertarung di Pilkada Surabaya menggantikan Tri Rismaharini.

Sementara itu, Sekjen PDI-P Hasto Kristianto menginstruksikan kader PDI-P melakukan gerakan door to door pada 24 hari terakhir jelang pencoblosan Pilkada Surabaya.

"Kalau Presiden Amerika Obama dulu melakukan micro campaign, kita door to door ke rumah warga, istilahnya silaturahmi," terangnya.

Baca juga: Pilkada Surabaya, Kelompok-kelompok Bernama Banteng Bermunculan

Metode kampanye door to door menurutnya sangat efektif karena kader bisa langsung bertemu calon pemilih dan berdiskusi langsung tentang visi dan misi yang diusung Eri Cahyadi - Armuji untuk memajukan Surabaya, sekaligus menyerap aspirasi mereka.

Pilkada Surabaya diikuti 2 pasangan calon wali kota dan wakil wali kota Surabaya. Pasangan Eri Cahyadi - Armuji diusung partai tunggal PDI-P dan didukung Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Pasangan ini akan melawan Machfud Arifin - Mujiaman yang diusung 8 partai koalisi yakni PKS, PPP, PKB, Golkar, Nasdem, Demokrat, PAN dan Gerindra.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hak Remisi Napi Penyebar Hoaks Mayor Sugeng Dicabut, Tak Bisa Urus Pembebasan Bersyarat

Hak Remisi Napi Penyebar Hoaks Mayor Sugeng Dicabut, Tak Bisa Urus Pembebasan Bersyarat

Regional
Ditangkap, Bandar Narkoba Lompat ke Danau dengan Tangan Diborgol, Sempat Dikira Tenggelam, Kini Dalam Pelarian

Ditangkap, Bandar Narkoba Lompat ke Danau dengan Tangan Diborgol, Sempat Dikira Tenggelam, Kini Dalam Pelarian

Regional
Janji Bertemu Kenalan Baru, Pemuda Ini Malah Dianiaya, Tangannya Ditebas hingga Putus

Janji Bertemu Kenalan Baru, Pemuda Ini Malah Dianiaya, Tangannya Ditebas hingga Putus

Regional
'Hanya 1 Siswi yang Protes, Kakak Kelasnya Non-Muslim Pakai Kerudung Tak Protes'

"Hanya 1 Siswi yang Protes, Kakak Kelasnya Non-Muslim Pakai Kerudung Tak Protes"

Regional
Hasil Rapid Reaktif, Oknum Polisi Pasien Covid-19 Terekam Mesum di Ruang Isolasi, 2 Pegawai RS Jadi Tersangka

Hasil Rapid Reaktif, Oknum Polisi Pasien Covid-19 Terekam Mesum di Ruang Isolasi, 2 Pegawai RS Jadi Tersangka

Regional
Wagub Jabar Bikin Kampung Santri, Muslimah Harus Berkerudung dan Pasar Tutup Jelang Shalat Jumat

Wagub Jabar Bikin Kampung Santri, Muslimah Harus Berkerudung dan Pasar Tutup Jelang Shalat Jumat

Regional
Dedi Mulyadi: Menteri LHK Bertugas Rawat Alam, Bukan Salahkan Hujan

Dedi Mulyadi: Menteri LHK Bertugas Rawat Alam, Bukan Salahkan Hujan

Regional
Keluhan Petani di Depan Kapolres: Tak Harus Ada Pupuk Bersubsidi, yang Penting Mudah Mendapatkannya

Keluhan Petani di Depan Kapolres: Tak Harus Ada Pupuk Bersubsidi, yang Penting Mudah Mendapatkannya

Regional
Fakta Paman Cekoki Bayi 4 Bulan dengan Miras, Viral di Medsos hingga Pelaku Ditangkap

Fakta Paman Cekoki Bayi 4 Bulan dengan Miras, Viral di Medsos hingga Pelaku Ditangkap

Regional
Penjelasan Polisi soal Aksi Pengejaran Truk di Tol Pasuruan yang Viral

Penjelasan Polisi soal Aksi Pengejaran Truk di Tol Pasuruan yang Viral

Regional
Kondisi Gunung Merapi Sepekan Terakhir, Terjadi 282 Kali Guguran Lava Pijar

Kondisi Gunung Merapi Sepekan Terakhir, Terjadi 282 Kali Guguran Lava Pijar

Regional
'Saya Dipanggil karena Anak Saya Tidak Pakai Jilbab'

"Saya Dipanggil karena Anak Saya Tidak Pakai Jilbab"

Regional
Sebelum Terkonfirmasi Positif Covid-19, Bupati Sleman Sempat Bertemu Sri Sultan HB X dan Menteri KP

Sebelum Terkonfirmasi Positif Covid-19, Bupati Sleman Sempat Bertemu Sri Sultan HB X dan Menteri KP

Regional
Paman yang Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan Terancam 10 Tahun Penjara

Paman yang Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan Terancam 10 Tahun Penjara

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bule Asal Belanda Jualan Mi Ayam di Yogya | Ini Rahasia Suku Baduy Setahun Pandemi Nol Kasus Covid-19

[POPULER NUSANTARA] Bule Asal Belanda Jualan Mi Ayam di Yogya | Ini Rahasia Suku Baduy Setahun Pandemi Nol Kasus Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X