Camat di Surabaya Kesulitan Lacak Warga Positif Covid-19, Data Sering Tak Sesuai

Kompas.com - 25/06/2020, 19:05 WIB
Ilustrasi pasien virus corona, virus corona ShutterstockIlustrasi pasien virus corona, virus corona

SURABAYA, KOMPAS.com - Sejumlah camat di Kota Surabaya, Jawa Timur, kesulitan melacak warga yang terkonfirmasi positif virus corona baru atau Covid-19 di wilayah mereka.

Camat Genteng Linda Novanti mengatakan, data yang didapat dari Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Jawa Timur melalui Dinas Dinas Kesehatan Surabaya, kerap tak sesuai dengan kependudukan warganya.

"Bahkan pernah ada dua nama yang usianya beda pula, namun tertulis di alamat yang sama," kata Linda di Surabaya seperti dikutip dari Antara, Kamis (25/6/2020).

Setelah dilacak bersama tim medis dari puskesmas, ternyata dua nama itu merupakan satu orang yang sama dan sudah tidak tinggal di Surabaya.

"Setelah kita sisir ternyata orang tersebut hanya ada satu orang dan sudah tidak tinggal di Surabaya selama tiga bulan," ujarnya.

Baca juga: Khofifah: Pak Presiden, Kami Sempat Bahagia Tingkat Penularan Covid-19 Jatim 0,86 Persen, tapi...

Menurutnya, warga tersebut bekerja di luar kota. Warga itu pulang ke Surabaya untuk berobat.

"Artinya, di sini hanya ada satu warga, bukan dua. Tapi data yang kami terima itu ada dua orang. Datanya itu tertulis double. Kami sudah lakukan verifikasi dan sudah beres," kata Linda.

Pengalaman serupa juga pernah dialami Camat Wonokromo Tomi Ardiyanto. Tomi sering menemukan data yang tak sesuai.

Salah satu pengalamannya saat mencari seorang pasien berinisial A. Berdasarkan data di KTP, pasien itu tinggal di wilayahnya.

"Setelah ditelusuri ternyata warga tersebut sudah 30 tahun tidak tinggal di Surabaya," katanya.

 

Lebih lanjut, pihaknya butuh waktu menemukan pasien itu karena masih tercatat di data kependudukan.

"Kami sudah tanyakan kepada warga setempat, RT/RW dan juga tetangga dekatnya," ujarnya.

Setelah melakukan verifikasi dan tak menemukan warga tersebut, pihaknya membuat berita acara atau surat keterangan.

Dalam surat itu dilaporkan warga berinisial A tidak tinggal di wilayah itu.

"Kadang juga ada rumahnya yang kosong. Jadi, surat itulah yang menjadi dasar pemerintah kota kalau sudah melakukan verifikasi dan klarifikasi tentang keberadaan pasien konfirmasi Covid-19 itu," ujarnya.

Baca juga: Khofifah Sebut Rasio Tracing Pasien Covid-19 di Surabaya Masih Rendah

Camat Tambaksari Ridwan Mubarin juga punya pengalaman yang hampir serupa. Pada 1 Juni 2020, salah seorang warganya dinyatakan positif Covid-19 berdasarakan tes swab.

Warga itu lalu dikarantina di Hotel Asrama Haji selama dua pekan. Setelah itu, warga tersebut diizinkan pulang karena dinyatakan sembuh dari Covid-19.

"Tapi namanya masih saja muncul sebagai orang yang positif. Dia ternotifikasi dua kali, sehingga itu menambah jumlah pasien Covid-19 yang ada di Kota Surabaya," kata Ridwan.

Camat Sawahan Yunus mengamini pengalaman Ridwan. Ia beberapa kali mendapati nama warganya yang telah sembuh muncul kembali.

 

Nama itu bahkan muncul setelah warga itu satu minggu lebih sembuh dari Covid-19.

"Jadi, terkait data yang double itu nyata adanya. Kalau selisih sehari dua hari tidak ribet. Tapi kalau sudah seminggu atau sepuluh hari muncul lagi, nah ini sangat ribet. Ada yang sudah dilaporkan, tapi muncul lagi, dilaporkan lagi, muncul lagi. Ini kan aneh," kata Yunus.

Camat Karang Pilang Eko Budi Susilo juga menjelaskan berbagai kendala yang dialaminya.

Baca juga: Buka Paksa Pasar Hewan, Pedagang Sapi: Kami Tidak Jualan, tapi Bank Tiap Bulan Menagih

Namun, ia mengaku kendala itu tidak menyurutkan niat untuk gencar melakukan tracing di wilayah Karang Pilang. Bahkan, kerap kali saat tracing ia mengalami penolakan dari warga.

"Ada yang konfirmasi Covid-19 tapi sama anggota keluarganya malah disembunyikan. Tapi kami terus berupaya dan berkunjung dengan tiga pilar, hingga akhirnya kami berhasil mengatasinya," katanya.



Sumber Antara
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Penjelasan BPBD Majene Terkait Aksi Penjarahan Bantuan Logistik

Ini Penjelasan BPBD Majene Terkait Aksi Penjarahan Bantuan Logistik

Regional
Pemkab Mempawah Akan Tanggung Pendidikan Kedua Anak Korban Sriwijaya Air SJ 182

Pemkab Mempawah Akan Tanggung Pendidikan Kedua Anak Korban Sriwijaya Air SJ 182

Regional
Marwan Tewas Saat Bersihkan Tanah Longsor, Kendarai Ekskavator dan Tergelincir ke Jurang

Marwan Tewas Saat Bersihkan Tanah Longsor, Kendarai Ekskavator dan Tergelincir ke Jurang

Regional
Update Banjir Kalsel, Ratusan Pengungsi Butuh Selimut dan Alas Tidur

Update Banjir Kalsel, Ratusan Pengungsi Butuh Selimut dan Alas Tidur

Regional
2 Korban Longsor Sumedang Ditemukan, 13 Orang Masih Dalam Pencarian

2 Korban Longsor Sumedang Ditemukan, 13 Orang Masih Dalam Pencarian

Regional
Emil Dardak Sehat, Arumi Bachsin Disuntik Vaksin Covid-19 di RSU dr Soetomo Surabaya

Emil Dardak Sehat, Arumi Bachsin Disuntik Vaksin Covid-19 di RSU dr Soetomo Surabaya

Regional
Kajati NTT Ungkap Status Gories Mere dan Karni Ilyas dalam Kasus Dugaan Korupsi Tanah Rp 3 T di Labuan Bajo

Kajati NTT Ungkap Status Gories Mere dan Karni Ilyas dalam Kasus Dugaan Korupsi Tanah Rp 3 T di Labuan Bajo

Regional
Ini Kata Risma Soal Viral Video Logistik Bantuan Gempa Majene yang Diduga Dijarah Warga

Ini Kata Risma Soal Viral Video Logistik Bantuan Gempa Majene yang Diduga Dijarah Warga

Regional
Hendak Berangkat ke Sekolah, Seorang Siswi Tewas Tertabrak Lari Truk

Hendak Berangkat ke Sekolah, Seorang Siswi Tewas Tertabrak Lari Truk

Regional
Isak Tangis Keluarga Sambut Jenazah Agus Minarni di Bandara Supadio Pontianak

Isak Tangis Keluarga Sambut Jenazah Agus Minarni di Bandara Supadio Pontianak

Regional
Penyidikan Korupsi Tanah Rp 3 T di Labuan Bajo, Pintu Masuk Ungkap Mafia Agraria

Penyidikan Korupsi Tanah Rp 3 T di Labuan Bajo, Pintu Masuk Ungkap Mafia Agraria

Regional
2 Jenazah Penumpang Sriwijaya Air SJ 182 Asal Kalbar Diserahkan ke Keluarga

2 Jenazah Penumpang Sriwijaya Air SJ 182 Asal Kalbar Diserahkan ke Keluarga

Regional
Mahasiswa Dibunuh dan Jenazahnya Dibuang di Parit, Ayah Korban: Saya Berharap Pelaku Diadili

Mahasiswa Dibunuh dan Jenazahnya Dibuang di Parit, Ayah Korban: Saya Berharap Pelaku Diadili

Regional
Wakil Bupati HST Minta Daerahnya Jadi Prioritas Penanganan Banjir di Kalsel

Wakil Bupati HST Minta Daerahnya Jadi Prioritas Penanganan Banjir di Kalsel

Regional
Korban Banjir di Tanah Laut Kalsel Mengungsi ke Kandang Ayam: Pas Malam Dingin Banget

Korban Banjir di Tanah Laut Kalsel Mengungsi ke Kandang Ayam: Pas Malam Dingin Banget

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X