Wajah Gang Dolly, 5 Tahun Setelah Penutupan Lokalisasi

Kompas.com - 07/12/2019, 06:16 WIB
Gang Dolly berdiri di Jalan Kupang Gunung Timur VOA IndonesiaGang Dolly berdiri di Jalan Kupang Gunung Timur
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - Gang Dolly di Surabaya, Jawa Timur pernah menjadi primadona bagi pria dewasa yang berhasrat untuk sekedar plesir sesaat.

Bahkan Gang Dolly disebut sebagai kawasan prostitusi terbesar di Asia Tenggara.

Dilansir dari VOA Indonesia, keriuhan Gang Dolly diceritakan Ida salah satu warga yang sudah tinggal di gang itu selama 50 tahun. Ia bercerita kala itu banyak turis asing yang juga datang di kawasan tersebut.

Baca juga: Pemkot Surabaya Kaji Pembangunan Sekolah di Eks Lokalisasi Dolly

"Apalagi kalo lagi [kapal] sandar di pelabuhan, turis-turisnya juga ke sini. Sampe masuk ke kampung-kampung juga, salah jalan ‘mister mau kemana? Oh yes’ haha,” cerita Ida.

Namun wajah Gang Dolly berubah total pada tahun 2014 setelah Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini mengambil keputusan besar untuk menutup prostitusi dan membersihkan Gang Dolly.

Di hari penutupan, ratusan serikat warga dan wanita pekerja seksual ( WPS) melakukan perlawanan. Alasannya hanya satu. Mereka mengaku kehilangan satu-satunya mata pencaharian.

Baca juga: Risma Akan Bangun Sekolah di Eks Lokalisasi Dolly

 

Beli Wisma Barbara senilai Rp 9 miliar

Wisma Barbara di Gang DollyAFP Wisma Barbara di Gang Dolly
Salah satu wisma di Gang Dolly yang terkenal adalah Wisma Barbara. Wisma tersebut memiliki tinggi enam lantai dan dilengkapi dengan lift.

Barbara menjulang tinggi di antara tembok perumahan warga di gang-gang sempit sepanjang Dolly.

Kala itu, Barbara dikenal sebagai wisma dengan servis termahal.

Saat lokalisasi tersebut ditutup, beberapa wisama di Dolly dibeli Pemkot Surabaya dan dialihfungsikan.

Salah satunya adalah Wisma Barbara yang dibeli Pemkot Surabaya seharga Rp 9 miliar.

Baca juga: Selain Kawasan Laundry, Dolly Akan Disulap Menjadi Kampung Wisata

Wisma yang megah tersebut kemudian dijadikan sebagai pusat pelatihan dan penjualan Usaha Mikro Kecil Menengah ( UMKM) yang memproduski tas, sepatu, sandal, dan sandal hotel.

Dalam kurun waktu lima tahun setelah penutupan, Pemkot Surabaya juga telah membangun beberapa taman ramah anak.

Selain Wisma Barbara, Pemkot Surabaya telah membeli beberapa wisma yang rencananya akan dibuat proyek pasar burung.

Dilansir dari VOA Indonesia, Ery Cahyadi, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota (Bappeko) Surabaya mengatakan proyek pembangunan pasar burung itu adalah upaya untuk membuka lapangan kerja baru bagi warga Dolly yang kehilangan pekerjaanya karena penutupan lokalisasi.

Baca juga: Dijenguk Wali Kota Jayapura, Risma Bercerita Soal Penutupan Dolly

Ia mencontohkan  warga terdampak yang kehilangan pekerjaan adalah juru parkir dan petugas keamanan di wisma-wisma.

“Yang perlu kita pikirkan ketika kita menutup sebuah lokalisasi adalah bagaimana membuat tempat tersebut jadi tempat wisata. Di sana itu terkenal lomba burungnya. Orang Surabaya pasti suka ngumpul burung, pertandingan suara terenak,” jelas Ery Cahyadi.

Baca juga: Dolly, Dari Kawasan Eks Lokalisasi Menjadi Kampung Laundry

 

Bertahan di bekas lokalisasi

Ruang terbuka ramah anak di DollyVOA Indonesia Ruang terbuka ramah anak di Dolly
Ida adalah satu warga Gang Dolly yang bergabung di program pelatihan dan penjualan UMKM.

Sehari-hari Ida adalah ibu rumah tangga. Ia bercerita program tersebut awalnya untuk menampung para WPS yang berhenti bekerja karena penutupan lokalisasi.

Namun karena tidak ada yang mau, Ida sebagai warga terdampak mendapat tawaran.

“Tetapi tidak ada yang mau. Dulu ada satu-dua yang mau. Kalau saya kan warga terdampak. Akhirnya dilempar (tawaran kerjanya) ke warga terdampak,” cerita Ida.

“Ini dibentuk seperti Yogja, Bali gitu lho. Jadi wisata UKM-UKM. Jadi kalau ada turis itu bisa beli suvenir di sini, gitu lho,” kata Ida.

Baca juga: Kisah Jarwo Susanto: Dulu Tolak Penutupan Dolly, Kini Sukses Jadi Pengusaha Tempe

Ida bercerita pusat UMKM menjadi rumah keduanya untuk mendapatkan uang tambahan.

Sebelum bergabung, Ida menjalani pelatihan selama sebulan. Lalu ia mulai membuat ratusan pasang sandal.

Ia dan warga sekitar bekerja selama enam hari mulai Senin hingga Sabtu. Dalam sehari ia bisa membuat 500 pasang sandal hotel dengan upah Rp 200 per pasang.

Sementara bekas wisma lainnya beralihfungsi secara alami menjadi tempat usaha seperti rumah kos.

Baca juga: Warga Dolly yang Gugat Pemkot Surabaya Bantah Dukung Prostitusi

Wisma Barbara yang kini jadi pusat pelatihan dan penjualan UMKMVOA Indonesia Wisma Barbara yang kini jadi pusat pelatihan dan penjualan UMKM

Selain ada salah satu warga yang mengontrak salah satu wisma untuk usaha air isi ulang. Ia menyewa bekas wisma antara Rp 15 juta hingga Rp 20 juta per tahun.

Ia bercerita iktikad baik Pemkot Surabaya untuk mengkaryakan eks WPS Dolly gagal. Eks WPS menolak mengikuti program yang disediakan.

Warga bahkan menyebut mereka masih praktik di lokalisasi berbeda.

Selain WPS, para petugas parkir dan petugas pengamanan Dolly juga tidak tertarik bergabung dengan program pemerintah.

Mereka beralasan apa yang ditawarkan tidak sebanding dengan yang mereka peroleh pada masa jaya Dolly.

Baca juga: Gugatan Class Action Warga Eks Dolly Ditolak PN Surabaya

Salah satunya Yani yang sudah dua dekade membuka warung di tengah keramaian Dolly dan memanfaatkan lahan miliknya untuk parkir kendaraan bermotor.

Dari usahanya, Yani berhasil menyekolahkan empat anaknya hingga di perguruan tinggi.

Ia bercerita pada masa-masa sibuk, lahan parkirannya bisa menampung 50 sepeda motor. Dengan tarif parkir Rp 5.000 per sepeda, Yani mengantongi Rp 800.000 hingga Rp 1 juta di akhir pekan.

Baca juga: Pernah Tinggal di Sekitar Dolly, Seorang Anak Mengalami Sex Addict

“Kalau hari-hari biasa, ya, 300 ribu. Kalo kayak dulu kan, cewek-ceweknya beli minum kaya gini kan 5.000, wes ga susuk (tidak minta kembalian). Makan 15 ribu 20 ribu. Tapi kan sekarang cewek-ceweknya sudah tidak ada,” tutur Yani.

Walaupun Gang Dolly telah kehilangan pamornya, Yani memilih bertahan dengan tetap melanjutkan berdagang di warung kecil, yang berdiri tepat di depan tempat pengajian Al-quran bekas lokalisasi.

“Dibilang sedih ya sedih, dibilang senang ya senang, mas. Namanya juga rakyat kecil. Ya kita bisa buat apa,” ujar Yani.

Baca juga: Kare Kepiting Bu Jum Tambah Laris sejak Dolly Ditutup

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Libur Lebaran di Pantai, Dua Warga Cianjur Terseret Ombak

Libur Lebaran di Pantai, Dua Warga Cianjur Terseret Ombak

Regional
Kepala Desa Dikeroyok Usai Tegur Jemaah Shalat Id di Masjid, 13 Orang Diamankan

Kepala Desa Dikeroyok Usai Tegur Jemaah Shalat Id di Masjid, 13 Orang Diamankan

Regional
Jadi Klaster Aktif Penyebaran Covid-19, Pasar Pinasungkulan Manado Berlakukan Ganjil Genap

Jadi Klaster Aktif Penyebaran Covid-19, Pasar Pinasungkulan Manado Berlakukan Ganjil Genap

Regional
1.932 kendaraan Diputar Balik selama PSBB Parsial di Cianjur

1.932 kendaraan Diputar Balik selama PSBB Parsial di Cianjur

Regional
Kronologi Kepala Desa Dikeroyok Usai Tegur Jemaah yang Shalat Id di Masjid

Kronologi Kepala Desa Dikeroyok Usai Tegur Jemaah yang Shalat Id di Masjid

Regional
'Lebaran Dulu Dapat Sampai Rp 700.000, Sekarang Cuma Rp 50.000 Sehari'

"Lebaran Dulu Dapat Sampai Rp 700.000, Sekarang Cuma Rp 50.000 Sehari"

Regional
Seorang Pedagang Meninggal Reaktif Covid-19, Pasar Kebun Semai Palembang Ditutup

Seorang Pedagang Meninggal Reaktif Covid-19, Pasar Kebun Semai Palembang Ditutup

Regional
Bupati Bener Meriah Ajukan Surat Pengunduran Diri Langsung ke Mendagri

Bupati Bener Meriah Ajukan Surat Pengunduran Diri Langsung ke Mendagri

Regional
Ambulans Tertahan Penutupan Jalan, Bayi Dalam Kandungan Meninggal

Ambulans Tertahan Penutupan Jalan, Bayi Dalam Kandungan Meninggal

Regional
[POPULER NUSANTARA] ODGJ Babak Belur Dihajar 2 Polisi | Fakta Baru Ibu Anak Sewa Ambulans untuk Mudik

[POPULER NUSANTARA] ODGJ Babak Belur Dihajar 2 Polisi | Fakta Baru Ibu Anak Sewa Ambulans untuk Mudik

Regional
Fakta Polisi Ngamuk Ditegur Tak Pakai Masker, Kabur Pakai Fortuner hingga Dimutasi Kapolda Jabar

Fakta Polisi Ngamuk Ditegur Tak Pakai Masker, Kabur Pakai Fortuner hingga Dimutasi Kapolda Jabar

Regional
PSBB Surabaya Raya Diperpanjang hingga 8 Juni

PSBB Surabaya Raya Diperpanjang hingga 8 Juni

Regional
Curi Ponsel Pasien Positif Covid-19, Pelaku Ikut Diisolasi

Curi Ponsel Pasien Positif Covid-19, Pelaku Ikut Diisolasi

Regional
3 Klaster Ini Sumbang Kasus Covid-19 Terbanyak di Sulut

3 Klaster Ini Sumbang Kasus Covid-19 Terbanyak di Sulut

Regional
Bunuh dan Buang Bayinya, Seorang Bidan di Kalteng Ditangkap Polisi

Bunuh dan Buang Bayinya, Seorang Bidan di Kalteng Ditangkap Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X