Demo Mahasiswa Menolak Digelarnya World Tobacco Asia di Surabaya

Kompas.com - 14/10/2019, 16:21 WIB
Sejumlah massa yang tergabung dalam Ikatan Senat Mahasiswa Kesehatan Masyarakat Indonesia (ISMKMI) menggelar aksi di Balai Kota Surabaya, Senin (14/10/2019). Mereka menolak keras digelarnya event World Tobacvo Asia (WTA) 2019 pada 16-17 Oktober 2019 di Grand City Mall, Surabaya. KOMPAS.com/GHINAN SALMANSejumlah massa yang tergabung dalam Ikatan Senat Mahasiswa Kesehatan Masyarakat Indonesia (ISMKMI) menggelar aksi di Balai Kota Surabaya, Senin (14/10/2019). Mereka menolak keras digelarnya event World Tobacvo Asia (WTA) 2019 pada 16-17 Oktober 2019 di Grand City Mall, Surabaya.

SURABAYA, KOMPAS.com - Massa yang tergabung dalam Ikatan Senat Mahasiswa Kesehatan Masyarakat Indonesia (ISMKMI) menggelar aksi di Balai Kota Surabaya, Senin (14/10/2019).

Para mahasiswa menolak keras digelarnya event World Tobacco Asia ( WTA) 2019 pada 16-17 Oktober 2019 di Grand City Mall.

Dalam aksinya, beberapa mahasiswa turut membentangkan poster dengan tulisan 'Rokok Bukan Budayaku, WTA Bukan Seleraku'.

Baca juga: Video Saat Karaoke di Ruang Kerja Viral, Ini Tanggapan Bupati Malang


Mereka juga bembentangkan spanduk besar berisi tanda tangan sebagai upaya penolakan terhadap kegiatan WTA tersebut.

Mahasiswa kecewa, lantaran tidak ditemui Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini.

Aksi mereka hanya diterima perwakilan dari Badan Penanggulangan Bencana dan Perlindungan Masyarakat (BPB Linmas) Surabaya.

"Kami melakukan aksi kepada Wali Kota Surabaya, terkait adanya pelaksaan WTA 2019. Yang kami lihat di website penyelenggara bahwa akan dilaksanakan tanggal 16-17 Oktober 2019," kata koordinator aksi Ahmad Sauki di Balai Kota Surabaya, Senin.

Ahmad menyebut, event WTA 2019 sangat bertentangan dengan kebijakan Pemerintah Kota Surabaya dalam menegakkan Perda Kawasan Tanpa Rokok (KTR).

"Event WTA ini kontradiktif dengan penegakan perda KTR serta tidak sejalan dengan peraturan pemerintah nomor 109 tahun 2012 terkaot tembakau rokok. Kami menolak WTA ini digelar," ujar dia.

"Kami mengecam pengendalian tobacco di Surabaya dan Indonesia," kata Ahmad.

Kepala BPB Linmas Kota Surabaya Eddy Christijanto menyampaikan, Pemerintah Kota Surabaya sudah berkirim surat ke Pemerintah Pusat agar event WTA itu ditunda.

Menurut dia, permintaan agar event itu ditunda sudah dilakukan sebelum mahasiswa melakukan aksi di Balai Kota Surabaya.

Meski demikian, yang memiliki wewenang atas acara tersebut adalah pemerintah pusat, dalam hal ini Kementerian Perdagangan.

"Pemerintah Kota sudah berkirim surat penundaan ke Kementerian Perdagangan, terkait kegiatan World Tobacco Asia di Grand City. Tapi kewenangan semuanya ada di Kementerian Perdagangan," kata Eddy.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Fakta Perampok Bersenjata Api Beraksi di Riau, Kabur Lewat Pos hingga 2 Orang Sekuriti Ditembak

4 Fakta Perampok Bersenjata Api Beraksi di Riau, Kabur Lewat Pos hingga 2 Orang Sekuriti Ditembak

Regional
Seorang Guru di Kupang Tewas Terseret Arus Laut

Seorang Guru di Kupang Tewas Terseret Arus Laut

Regional
Kisah Pilu Dina, Ditinggal Suami Saat Anak Derita 'Hydrocephalus' hingga Diberi Motivasi Arumi Bachsin

Kisah Pilu Dina, Ditinggal Suami Saat Anak Derita "Hydrocephalus" hingga Diberi Motivasi Arumi Bachsin

Regional
Fakta Bus Rombongan Guru TK Terjun ke Sungai, Berawal dari Hindari Truk Mogok hingga 5 Penumpang Tewas

Fakta Bus Rombongan Guru TK Terjun ke Sungai, Berawal dari Hindari Truk Mogok hingga 5 Penumpang Tewas

Regional
[POPULER NUSANTARA] Fakta Terkini Kepala SD Tewas di Mobil | Nostalgia Zaman Majapahit di Lembah Tumpang

[POPULER NUSANTARA] Fakta Terkini Kepala SD Tewas di Mobil | Nostalgia Zaman Majapahit di Lembah Tumpang

Regional
Rombongan Guru TK Kecelakaan, Biaya Pengobatan Ditanggung Jasa Raharja

Rombongan Guru TK Kecelakaan, Biaya Pengobatan Ditanggung Jasa Raharja

Regional
Hendak Edarkan Sabu, Sopir Mobil Lintas Provinsi Diamankan Polisi

Hendak Edarkan Sabu, Sopir Mobil Lintas Provinsi Diamankan Polisi

Regional
Aksi Bocah Matikan Lampu PJU di Flyover Palur Karanganyar Tuai Kecaman Warganet

Aksi Bocah Matikan Lampu PJU di Flyover Palur Karanganyar Tuai Kecaman Warganet

Regional
Hujan dan Angin Kencang Landa Ponorogo, 1 Tewas Tertimpa Reruntuhan Lapak

Hujan dan Angin Kencang Landa Ponorogo, 1 Tewas Tertimpa Reruntuhan Lapak

Regional
Tiga Warga Cianjur Tersambar Petir, Orang Satu Tewas

Tiga Warga Cianjur Tersambar Petir, Orang Satu Tewas

Regional
Perampok Bersenjata Api Beraksi di Riau, Dua Orang Sekuriti Ditembak

Perampok Bersenjata Api Beraksi di Riau, Dua Orang Sekuriti Ditembak

Regional
Daftar Korban Tewas Kecelakaan Bus Rombongan Guru TK di Blitar

Daftar Korban Tewas Kecelakaan Bus Rombongan Guru TK di Blitar

Regional
Viral, Jutaan Kerang Muncul di Sungai Buntu Karawang

Viral, Jutaan Kerang Muncul di Sungai Buntu Karawang

Regional
Polisi Masih Fokus Tangani Korban Kecelakaan Bus Guru TK yang Tewaskan 5 Orang

Polisi Masih Fokus Tangani Korban Kecelakaan Bus Guru TK yang Tewaskan 5 Orang

Regional
Gagal Menikah gara-gara Maskawin, Pria Ini Sebarkan Video Porno Calon Istrinya

Gagal Menikah gara-gara Maskawin, Pria Ini Sebarkan Video Porno Calon Istrinya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X