Risma Perintahkan Satpol PP Tindak Tegas Penembak Satwa Dilindungi

Kompas.com - 08/10/2019, 19:20 WIB
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini KOMPAS.COM/GHINAN SALMANWali Kota Surabaya Tri Rismaharini

SURABAYA, KOMPAS.com - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini alias Risma mendengar kabar adanya lima burung dilindungi yang mati di Hutan Mangrove Wonorejo, Surabaya, beberapa waktu lalu.

Ia pun meminta Satpol PP dan Dinas Pertanian Kota Surabaya untuk rutin melakukan patroli. Sehingga, ke depan tidak ada lagi kejadian serupa.

Lima burung yang mati tersebut, dikabarkan ditembak oleh oknum tak bertanggungjawab menggunakan senapan angin.

"Satpol PP rutin melakukan patroli. Cuma ini masalahnya itu kan luas tempatnya. Jadi saya berharap warga juga mengerti," kata Risma di kediamannya Jalan Sedap Malam, Surabaya, Selasa (8/10/2019).

Baca juga: Aparat Gabungan Ungkap Kasus Penyelundupan 7 Satwa Dilindungi ke Malaysia

Selain Satpol PP yang memiliki tim Bercak Air untuk patroli di Hutan Mangrove Wonorejo, menurut Risma, kawasan terswbut juga akan dijaga ketat oleh petugas dari Dinas Pertanian Surabaya.

Ia berharap, perburuan satwa dilindungi di Hutan Mangrove tidak terjadi lagi.

"Dinas pertanian ini juga nangkap kalau di situ ada warga yang bawa senjata, bawa bedil. Satpol PP juga keliling patroli," ujar Risma.

Di samping itu, dengan kawasan hutan mangtove yang begitu luas, warga juga diminta untuk membantu pemerintah kota apabila menemukan satwa yang mati atau perburuan satwa dilindungi.

"Saya berharap warga juga yang menemukan bisa bantu untuk itu. Karena tempatnya kan luas," ucap Risma.

Baca juga: Paus Terdampar di Kawasan Geopark Ciletuh Berjenis Hidung Botol, Masuk Satwa Dilindungi

Menurut Risma, seluruh daerah sudah memiliki perda yang mengatur satwa dilindungi.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X