Diam-diam, Khofifah Diperiksa Penyidik KPK di Mapolda Jatim

Kompas.com - 26/04/2019, 14:19 WIB
Wartawan menunggu pemeriksaan Khofifah di Mapolda Jawa Timur, Jumat (26/4/2019) KOMPAS.com/ACHMAD FAIZALWartawan menunggu pemeriksaan Khofifah di Mapolda Jawa Timur, Jumat (26/4/2019)


SURABAYA, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, diam-diam diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) di Markas Polda Jawa Timur, Jumat (26/4/2019).

Puluhan wartawan tidak berhasil mengabadikan gambar gubernur perempuan pertama Jawa Timur itu saat proses pemeriksaan, baik saat Khofifah datang maupun keluar dari Mapolda Jawa Timur.

Untuk mencari kemungkinan di mana Ketua Umum Muslimat NU itu diperiksa, para wartawan bahkan membagi beberapa kelompok untuk menunggu Khofifah di beberapa sudut gedung sejak pagi hingga pukul 13.00 WIB.

Baca juga: Hasil Pilpres 2019: Di TPS Khofifah, Jokowi-Maruf Unggul 46 Suara atas Prabowo-Sandiaga

Para wartawan semakin yakin jika Khofifah diperiksa di Mapolda Jawa Timur setelah Kabiro Humas dan Protokoler Pemprov Jawa Timur Aries Agung Paiwae terlihat ikut melaksanakan shalat Jumat di Masjid Polda Jawa Timur.

Baru pukul 13.06 WIB, Kabid Humas Polda Jawa Timur Kombes Frans Barung Mangera, memberikan keterangan pers dan membenarkan jika Khofifah diperiksa penyidik KPK di Mapolda Jawa Timur.

"Penyidik KPK meminjam tempat untuk memeriksa Khofifah Indar Parawansa di Mapolda Jawa Timur," katanya.

Mantan Menteri Sosial itu, kata Barung, diperiksa sejak pukul 09.00 WIB hingga pukul 13.00 WIB di ruang Tipikor Ditreskrimsus Polda Jawa Timur.

"Terkait substansi pemeriksaannya, bukan wewenang kami," kata Barung.

Baca juga: Jumat Besok, KPK Jadwalkan Periksa Khofifah Terkait Kasus Romahurmuziy

Kamis malam, juru bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, penyidik KPK menjadwalkan pemeriksaan terhadap Khofifah di Mapolda Jawa Timur, Jumat (26/4/2019).

Kata Febri, Khofifah diperiksa sebagai saksi dalam kasus dugaan suap terkait seleksi jabatan di Kemenag Jawa Timur.

Pemeriksaan Khofifah di Mapolda Jawa Timur, kata dia, menyesuaikan agenda tim penyidik yang juga melakukan serangkaian pemeriksaan di Surabaya.

Nama Khofifah muncul dalam kasus dugaan suap terkait seleksi jabatan di Kemenag Jawa Timur, karena disebut Ketua Umum PPP, Romahurmuziy, yang tertangkap tangan KPK dalam kasus tersebut.

Bersama salah seorang pimpinan pesantren di Jawa Timur, Asep Saifudin Chalim, Khofifah disebut ikut merekomendasikan nama Haris Hasanudin sebagai Kepala Kantor Wilayah Kemenag Jawa Timur. Haris dan Romy, kini berstatus tersangka dalam kasus tersebut.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ditangkap, Bandar Narkoba Lompat ke Danau dengan Tangan Diborgol, Sempat Dikira Tenggelam, Kini Dalam Pelarian

Ditangkap, Bandar Narkoba Lompat ke Danau dengan Tangan Diborgol, Sempat Dikira Tenggelam, Kini Dalam Pelarian

Regional
Janji Bertemu Kenalan Baru, Pemuda Ini Malah Dianiaya, Tangannya Ditebas hingga Putus

Janji Bertemu Kenalan Baru, Pemuda Ini Malah Dianiaya, Tangannya Ditebas hingga Putus

Regional
'Hanya 1 Siswi yang Protes, Kakak Kelasnya Non-Muslim Pakai Kerudung Tak Protes'

"Hanya 1 Siswi yang Protes, Kakak Kelasnya Non-Muslim Pakai Kerudung Tak Protes"

Regional
Hasil Rapid Reaktif, Oknum Polisi Pasien Covid-19 Terekam Mesum di Ruang Isolasi, 2 Pegawai RS Jadi Tersangka

Hasil Rapid Reaktif, Oknum Polisi Pasien Covid-19 Terekam Mesum di Ruang Isolasi, 2 Pegawai RS Jadi Tersangka

Regional
Wagub Jabar Bikin Kampung Santri, Muslimah Harus Berkerudung dan Pasar Tutup Jelang Shalat Jumat

Wagub Jabar Bikin Kampung Santri, Muslimah Harus Berkerudung dan Pasar Tutup Jelang Shalat Jumat

Regional
Dedi Mulyadi: Menteri LHK Bertugas Rawat Alam, Bukan Salahkan Hujan

Dedi Mulyadi: Menteri LHK Bertugas Rawat Alam, Bukan Salahkan Hujan

Regional
Keluhan Petani di Depan Kapolres: Tak Harus Ada Pupuk Bersubsidi, yang Penting Mudah Mendapatkannya

Keluhan Petani di Depan Kapolres: Tak Harus Ada Pupuk Bersubsidi, yang Penting Mudah Mendapatkannya

Regional
Fakta Paman Cekoki Bayi 4 Bulan dengan Miras, Viral di Medsos hingga Pelaku Ditangkap

Fakta Paman Cekoki Bayi 4 Bulan dengan Miras, Viral di Medsos hingga Pelaku Ditangkap

Regional
Penjelasan Polisi soal Aksi Pengejaran Truk di Tol Pasuruan yang Viral

Penjelasan Polisi soal Aksi Pengejaran Truk di Tol Pasuruan yang Viral

Regional
Kondisi Gunung Merapi Sepekan Terakhir, Terjadi 282 Kali Guguran Lava Pijar

Kondisi Gunung Merapi Sepekan Terakhir, Terjadi 282 Kali Guguran Lava Pijar

Regional
'Saya Dipanggil karena Anak Saya Tidak Pakai Jilbab'

"Saya Dipanggil karena Anak Saya Tidak Pakai Jilbab"

Regional
Sebelum Terkonfirmasi Positif Covid-19, Bupati Sleman Sempat Bertemu Sri Sultan HB X dan Menteri KP

Sebelum Terkonfirmasi Positif Covid-19, Bupati Sleman Sempat Bertemu Sri Sultan HB X dan Menteri KP

Regional
Paman yang Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan Terancam 10 Tahun Penjara

Paman yang Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan Terancam 10 Tahun Penjara

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bule Asal Belanda Jualan Mi Ayam di Yogya | Ini Rahasia Suku Baduy Setahun Pandemi Nol Kasus Covid-19

[POPULER NUSANTARA] Bule Asal Belanda Jualan Mi Ayam di Yogya | Ini Rahasia Suku Baduy Setahun Pandemi Nol Kasus Covid-19

Regional
Soal Siswi Non-Muslim Wajib Jilbab, Kepala SMKN 2 Padang Minta Maaf

Soal Siswi Non-Muslim Wajib Jilbab, Kepala SMKN 2 Padang Minta Maaf

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X