Salin Artikel

Pawai Ogoh-ogoh di Desa Balun Lamongan Kembali Digelar, Kades: Tahun Ini Ogoh-ogoh Ada Banyak

Desa Balun juga dikenal sebagai Desa Pancasila karena dihuni beberapa pemeluk agama yang hidup rukun berdampingan. 

Kepala Desa Balun Khusyairi mengatakan, pawai ogoh-ogoh itu akan digelar pada 21 Maret 2023.

Sejumlah warga Desa Balun sudah mulai mempersiapkan diri menyambut pawai ogoh-ogoh itu. Bahkan ada warga yang sudah membuat ogoh-ogoh sejak tiga bulan lalu.

"Memang dimulai jauh-jauh hari, karena pengerjaannya tidak setiap hari. Proses pembuatan ogoh-ogoh, biasanya dilakukan setelah bekerja atau saat ada waktu luang," ujar Kepala Desa Balun Khusyairi saat dikonfirmasi, Selasa (14/3/2023).

Khusyairi menjelaskan, bakal ada belasan ogoh-ogoh yang disertakan dalam pawai tersebut. Ogoh-ogoh itu tak hanya dibuat oleh warga beragama Hindu, tetapi juga warga beragama Islam dan Kristen.

Kades Balun menambahkan, keterlibatan warga pemeluk agama lain dalam memeriahkan pawai ogoh-ogoh itu bukan hal baru. Selama ini, warga Desa Balun memang dikenal memiliki toleransi tinggi antarumat beragama.

Bahkan, rumah ibadah seperti masjid, gereja, dan pura, lokasinya berdekatan di sekitar lapangan desa setempat.

"Tahun ini ogoh-ogoh ada banyak. Tidak hanya umat Hindu, tapi juga umat Islam dan Kristen berkeinginan untuk turut berpartisipasi, dalam rangka membina kerukunan antar umat beragama," tutur Khusyairi.

"Masing-masing RT (Rukun Tetangga) juga ada (membuat ogoh-ogoh). Di sini ada 13 RT, mereka membuat ogoh-ogoh yang nantinya disumbangkan ke pihak pura untuk perayaan nanti (pawai)," ucap Khusyairi.

"Saya rasa tidak ada (persiapan khusus), ini sudah menjadi kegiatan umum di Desa Balun. Alhamdulillah, tahun ini bisa menggugah warga, baik muslim maupun non-muslim untuk turut berpartisipasi," kata Khusyairi.

Pawai ogoh-ogoh kali ini digelar berdekatan dengan Ramadhan. Sehingga, warga desa sepakat pawai digelar lebih awal untuk menghormati umat Islam yang menyambut ibadah puasa.

"Kami sepakat agenda kegiatan pawai ogoh-ogoh dimajukan. Kita mulai jam satu siang (13.00 WIB), sehingga nanti saat maghrib diperkirakan sudah selesai. Jadi, tidak mengganggu pelaksanaan kegiatan antara umat Hindu dan Islam yang akan mengawali bulan Ramadhan," tutur Khusyairi.

Di Desa Balun terdapat Pura Swetha Maha Suci yang dipakai warga beragama Hindu beribadah. Pawai ogoh-ogoh itu akan diarak berkeliling kampung sebelum dibakar di lapangan desa yang berdekatan dengan pura. Kegiatan membakar ogoh-ogoh itu merupakan simbol memusnahkan hal buruk dan kejahatan.

https://surabaya.kompas.com/read/2023/03/15/071215378/pawai-ogoh-ogoh-di-desa-balun-lamongan-kembali-digelar-kades-tahun-ini-ogoh

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke