NEWS
Salin Artikel

Datangi Hotman Paris di Surabaya, Ibu Asal Manado Minta Otopsi Ulang Putrinya karena Dugaan Pemerkosaan

SURABAYA, KOMPAS.com - Heidy Said (34), ibu dari bocah 10 tahun asal Manado mengaku tidak yakin bahwa putrinya meninggal karena menderita kanker darah atau leukimia.

Dia menduga, putrinya mengalami pendarahan hebat karena penganiayaan dan pemerkosaan. Karena itu, dia akan mengajukan permintaan otopsi ulang jasad putrinya.

"Saya tidak setuju kalau anak saya dinyatakan menderita leukimia. Kalau boleh, saya minta diotopsi saja biar tahu apa yang terjadi sebenarnya," kata Heidy saat bertemu pengacara Hotman Paris di Surabaya, Sabtu (24/9/2022).

Dia dan suaminya sengaja datanga dari Manado ke Surabaya untuk bertemu Hotman Paris dalam acara konsultasi hukum gratis "Hotman 911".

Dia meyakini, pendarahan hebat di otak dan kemaluan mendiang putrinya adalah akibat penganiayaan dan pemerkosaan.

Dia menceritakan, putrinya yang saat itu berusia 10 tahun dibawa ke rumah sakit di Manado pada 28 Desember 2021.

"Anak saya mengalami pendarahan hebat, saya kira awalnya menstruasi," katanya.

Hasil pemeriksaan, dokter menyatakan selaput darah robek dan menemukan memar di sejumlah bagian tubuh.

Putrinya mengaku mengalami penganiayaan dan pemerkosaan. Kepalanya oleh pelaku beberapa kali dibenturkan ke tembok sampai dia tidak sadarkan diri.

"Tapi dia masih merasakan celana dalamnya dirobek," ujar Heidy.

Di tengah masa perawatan, putrinya sempat menyebut dua nama terduga pelaku yang melakukan penganiayaan dan pemerkosaan kepada putrinya.

"Saya panggil polisi saat itu biar polisi mendengar sendiri," terangnya.

2 nama tersebut juga disebut anaknya saat Kapolda Sulawesi Utara dan Kapolres Manado datang menjenguk 3 hari sebelum putrinya meninggal dunia.

Putrinya meninggal 24 Januari 2022. Polisi menggelar konfrensi pers khusus dan menyebut putrinya meninggal akibat kanker darah stadium 4.

"Sementara pihak rumah sakit menyebut hasil pemeriksaan masih lama. Kami kaget karena rumah sakit bilang hasilnya tidak secepat itu," ujarnya.

Menurut dokter, anaknya sempat mengalami pendarahan di otak akibat benturan yang cukup keras sampai menggeser posisi otak kanan ke kiri. Dia mengaku anaknya hanya diberi obat pendarahan otak, bukan obat leukimia.

Dokter kata dia sempat menyarankan operasi, namun karena risiko operasi sangat berat, pihaknya menolak.

9 bulan berlalu, polisi belum juga menetapkan tersangka dalam kasus tersebut.

"Saya bahkan masih melihat 2 nama yang disebut anak saya masih jalan-jalan bersama teman-temannya," ucap Heidy.

Dia hanya meminta kasus yang menimpa putrinya tersebut terang benderang dan meminta keadilan kepada negara.

Mendengar cerita ibu korban, Hotman lantas berjanji akan meminta polisi untuk membuka kembali penyelidikan kasus tersebut karena ibu dari korban menurut dia memiliki bukti baru untuk dikembangkan.

"Kami nanti akan menyurati pihak terkait tentang kasus tersebut," kata Hotman.

https://surabaya.kompas.com/read/2022/09/25/130828978/datangi-hotman-paris-di-surabaya-ibu-asal-manado-minta-otopsi-ulang

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wabup Banyuasin Serahkan 1.488 Sertifikat PTSL dan Redistribusi Tanah ke 7 Desa

Wabup Banyuasin Serahkan 1.488 Sertifikat PTSL dan Redistribusi Tanah ke 7 Desa

Regional
Tangani Stunting, Walkot Ita Sebut Pemkot Semarang Akan Bangun Daycare

Tangani Stunting, Walkot Ita Sebut Pemkot Semarang Akan Bangun Daycare

Regional
Hadiri Resepsi Puncak Seabad NU di Sidoarjo, Ganjar Tarik Perhatian Ribuan Nahdliyin

Hadiri Resepsi Puncak Seabad NU di Sidoarjo, Ganjar Tarik Perhatian Ribuan Nahdliyin

Regional
Satu Abad NU, Ganjar: NU Punya Banyak Pengalaman dan Kontribusi bagi Pembangunan Bangsa

Satu Abad NU, Ganjar: NU Punya Banyak Pengalaman dan Kontribusi bagi Pembangunan Bangsa

Regional
Bone Bolango Jadi Kabupaten Panutan, Hamim Pou: Kami di Sini Serba Efisien

Bone Bolango Jadi Kabupaten Panutan, Hamim Pou: Kami di Sini Serba Efisien

Regional
Rahasia Satu Abad NU

Rahasia Satu Abad NU

Regional
Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.