NEWS
Salin Artikel

Cerita Pembuat Soundtrack Film KKN di Desa Penari, Digarap 1 Keluarga, Rekaman di Balai RT

Ia merupakan pencipta salah satu soundtrack (lagu tema) film KKN di Desa Penari, berjudul Dhat.

Lagu yang dibuat itu menjadi pendukung nuansa horor dalam film KKN di Desa Penari. Tabuhan gamelan yang dibubuhi beberapa efek, serta kelembutan suara sinden membuat bulu kuduk semakin merinding.

Padahal, bisa dibilang proses penciptaan lagu itu justru jauh dari kesan horor. Lirik lagu itu pun sebenarnya bukan bercerita tentang mistis, tetapi religi.

"Lirik dalam lagu Dhat ini sebenarnya saya ingin menyampaikan, bahwa semua makhluk di bumi ini adalah ciptaan Tuhan, dan tidak ada yang berperan sebagai tokoh antagonis. Bahkan setan sekalipun," ungkapnya saat ditemui di kediamannya, Kamis (2/6/2022).

"Manusia selama ini kerap mengkambinghitamkan setan sebagai sumber keburukan. Padahal, sebenarnya belum tentu. Tapi kadang keburukan itu muncul karena ulah manusia itu sendiri. Kira-kira begitu pesan yang di sampaikan dalam lagu Dhat ini," sambungnya.

Sementara itu, pria berusia 54 tahun itu mengatakan pembuatan lagu Dhat itu dikerjakan bersama kedua anaknya, Hamida Madu Kinanti dan Hanafi Madu Wanandi.

"Pencipta lagu dan pengisi musik gamelannya saya sendiri, sindennya anak pertama saya, Hamida Madu Kinanti, dan aransemennya anak saya yang kedua, Hanafi Madu Wanandi," jelasnya.

Uniknya lagi, pembuatan lagu itu bukan dilakukan di studio rekaman, tetapi di balai RT tempat tinggal Mutoha.

"Saat itu saya rekam musiknya satu per satu dari alat musik gamelan. Kemudian digabungkan oleh anak saya, Hanafi," katanya.

Pembuatan lagu berdurasi 4.09 menit itu berawal dari permintaan PH film KKN di Desa Penari kepada Hamida melalui salah satu temannya, untuk mengisi suara sinden pada 2019 lalu.

"Setelah berdiskusi kami pun mengiyakan permintaan itu," tuturnya.


 Dikerjakan dalam satu hari

Proses pembuatan lagu itu dikerjakan selama satu hari. Sekitar 30 menit proses pengarangan lagu dan empat jam proses pembuatan hingga aransemen musik.

"Inspirasi lirik lagu ini saya dapatkan setelah membaca cerita KKN di Desa Penari di Twitter. Kemudian saya sesuaikan dengan inti cerita," katanya.

Setelah pembuatan lagu selesai, pria yang berprofesi sebagai guru seni dan buaya itu mengirim hasilnya ke production house (PH).

"Beberapa bulan kemudian, karya kami diterima oleh PH. Alhamdulillah," katanya.

Di dalam dunia musik tradisional, Mutoha bukanlah orang baru. Ia kerap diminta menggarap musik berbagai kegiatan, seperti pertunjukan wayang dan kegiatan hiburan lain di beberapa daerah.

"Kegiatan perayaan malam satu muharam di daerah Gunung Kawi yang digelar secara rutin setiap tahun, dari dulu penggarapan musiknya saya," tuturnya.

Begitu juga dengan anaknya, Hamida Madu Kinanti juga kerap mengisi soundtrack film. Selain KKN di Desa Penari, lagu-lagu besutannya juga dipakai pada film Teluk Alaska dan Kukira Kau Rumah.

"Hobi saya di bidang musik ini sudah tertanam sejak saya kecil, karena di desa saya kerap ada pertunjukan wayang kulit. Hobi ini saya kemudian saya turunkan kepada anak-anak saya. Bahkan mereka justru lebih hebat dari saya," jelas Mutoha.

https://surabaya.kompas.com/read/2022/06/03/053000378/cerita-pembuat-soundtrack-film-kkn-di-desa-penari-digarap-1-keluarga

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Capai 80 Juta Vaksinasi, Kang Emil Buka Bandung Bike Festival 2022

Capai 80 Juta Vaksinasi, Kang Emil Buka Bandung Bike Festival 2022

Regional
Kang Emil Pimpin Upacara Hari Kesaktian Pancasila 2022

Kang Emil Pimpin Upacara Hari Kesaktian Pancasila 2022

Regional
Sumedang Raih Penghargaan Pembangunan Terbaik Kedua Tingkat Nasional

Sumedang Raih Penghargaan Pembangunan Terbaik Kedua Tingkat Nasional

Regional
Penurunan Kemiskinan Jatim 2022 Terbaik Nasional, Khofifah Siap Tancap Gas Lagi

Penurunan Kemiskinan Jatim 2022 Terbaik Nasional, Khofifah Siap Tancap Gas Lagi

Regional
Adu Nyali Menghuni Kota Kendari

Adu Nyali Menghuni Kota Kendari

Regional
Berkat Inovasi, Bupati Jekek Sebut Wonogiri Raih PPD Kabupaten Terbaik III Nasional 2022

Berkat Inovasi, Bupati Jekek Sebut Wonogiri Raih PPD Kabupaten Terbaik III Nasional 2022

Regional
Berhasil Dorong Pertumbuhan Pendidikan Vokasi, Gubernur Riau Terima Penghargaan dari Apvokasi

Berhasil Dorong Pertumbuhan Pendidikan Vokasi, Gubernur Riau Terima Penghargaan dari Apvokasi

Regional
Targetkan Percepatan Pembangunan di Medan, Walkot Bobby Dorong Dinas PMPTSP Jaring Investasi

Targetkan Percepatan Pembangunan di Medan, Walkot Bobby Dorong Dinas PMPTSP Jaring Investasi

Regional
Evaluasi Kinerja Pembangunan Pemkab Sumedang, Bupati Dony: IPM Sumedang Peringkat Ketiga Se-Jabar

Evaluasi Kinerja Pembangunan Pemkab Sumedang, Bupati Dony: IPM Sumedang Peringkat Ketiga Se-Jabar

Regional
Genap 4 Tahun Pimpin Sumedang, Dony-Erwan Paparkan Capaian Kinerja di Berbagai Bidang

Genap 4 Tahun Pimpin Sumedang, Dony-Erwan Paparkan Capaian Kinerja di Berbagai Bidang

Regional
Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Regional
Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Regional
Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Regional
Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Regional
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.