NEWS
Salin Artikel

Bayi 2 Bulan dan Bocah 7 Tahun di Sumbar dan Jatim Meninggal Diduga Hepatitis Akut, Gejalanya Sama

Dua bayi berusia dua bulan dan bocah tujuh tahun itu masing-masing berasal dari Kabupaten Solok, Sumatera Barat dan Tulungagung, Jawa Timur.

Bayi 2 bulan di Solok meninggal

Bayi berumur dua bulan asal Kabupaten Solok, Sumatera Barat, meninggal setelah sebelumnya sempat dirawat dari puskesmas ke RS Hermina Padang.

Bayi tersebut meninggal pada 2 Mei 2022.

"Gejalanya mirip dengan hepatitis misterius itu. Dia seperti hepatitis A, tapi ternyata tidak cocok pemeriksaan laboratoriumnya dengan hepatitis A sehingga kita menyebutnya sebagai hepatitis unknown etiology,” kata Kepala Dinas Kesehatan Sumbar Lila Yanwar kepada wartawan di Gubernuran Sumbar, Senin (9/5/2022).

Lila menjelaskan, kasus tersebut masih dalam status suspek karena membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut.

"Ini kasus suspek, ya, baru diduga. Ada pemeriksaan lain yang harus dilakukan, tapi anaknya keburu meninggal. Dan pemeriksaan itu, baru kita dapat dari Ikatan Dokter Anak Indonesia, baru beberapa hari lalu,” kata Lila.

Gejala

Menurut Lila, gejala hepatitis yang dialami bayi tersebut yaitu penyakit kuning, demam, gangguan pencernaan, diare, dan berakhir dengan pendarahan saluran cerna, lalu gangguan hati yang terjadi dalam waktu yang cepat.


Petugas telah melakukan penelusuran status kesehatan anak tersebut mulai dari riwayat perjalanan hingga kondisi rumah.

Antisipasi

Sebagai langkah antisipasi, petugas kesehatan Sumbar sudah memberikan imbauan kepada dinas kesehatan kabupaten dan kota serta rumah sakit agar segera melaporkan jika ditemukan kasus serupa.

Kasus di Tulungagung

Peristiwa serupa juga terjadi di Tulungagung, Jawa Timur, di mana bocah perempuan berusia 7 tahun, meninggal dunia diduga terserang virus hepatitis akut yang belum diketahui penyebabnya.

Korban meninggal dunia setelah menjalani perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr Iskak Tulungagung pada Jumat (6/5/2022).

Menurut pihak RSUD dr Iskak, anak tersebut diterima pada Jumat pagi dengan kondisi sudah memburuk dan tidak sadarkan diri.

Hingga akhirnya pada Jumat (9/5/2022) sore, pasien meninggal dunia.

“Ketika diterima di Rumah Sakit (RSUD dr Iskak), kondisi buruk, mendekati koma,” ujar Kepala Dinas Kesehatan Tulungagung, dokter Kasil Rokhmat, di sela kegiatan halalbihalal di Puskesmas Sumbergempol Tulungagung, Senin (9/5/2022).

Gejala

Sebelum dirujuk ke rumah sakit, bocah tujuh tahun itu menderita sakit beberapa hari, dengan gejala menyerupai serangan virus hepatitis.

Tubuh korban menguning, mual, disertai diare, dan demam.

“Pasien memiliki tanda kekuningan pada kulit, mata yang mengindikasikan hepatitis,” ujar  Kasil.

Setelah mengetahui gejala yang dimiliki korban, tim dari dinas kesehatan melakukan tracing yang menyasar tetangga sekitar, keluarga, serta kontak erat korban.

Dari hasil tracing tersebut, ditemukan tanda sakit demam pada adik korban. Namun, setelah dilakukan perawatan dan pemeriksaan, hasilnya negatif.

Dari hasil penelusuran tim dari Dinas Kesehatan Tulungagung, juga diketahui bahwa korban sempat melakukan perjalanan ke luar kota.

Hari pertama Hari Raya Idul Fitri yakni Senin (2/5/2022), korban merayakan Lebaran bersama keluarganya.

Selanjutnya korban merasa mual, muntah, sakit perut, dan demam. Mengetahui anaknya sakit, orangtua memberinya obat penurun panas.

“Pasien sakit selama lima hari, pas Lebaran pertama korban mengalami sakit dan dikasih parasetamol,” ujar Kasil.

Karena merasa kondisi membaik, korban diajak berlebaran keluar kota, dan setibanya di rumah, korban kembali sakit.

Korban dibawa berobat ke spesialis dokter anak di Tulungagung. Selanjutnya muntahnya berkurang, tetapi korban mengalami gelisah.

Bocah tersebut lalu dibawa berobat ke salah satu rumah sakit swasta di Tulungagung, hingga akhirnya dirujuk ke RSUD dr Iskak Tulungagung.

Ketika diterima di RSUD dr Iskak, kondisi korban memburuk.

Kasil menjelaskan, yang biasa terdeteksi adalah virus hepatitis pada umumnya atau yang kerap disebut penyakit kuning.

Virus hepatitis tersebut bisa menyerang anak-anak maupun dewasa.

Namun, berdasarkan hasil pemeriksaan laboratorium sementara, tidak ditemukan jenis virus hepatitis yang menyerang pasien tersebut.

Guna mengetahui secara pasti, pihak Dinas Kesehatan Tulungagung telah mengirim sampel berupa darah dan feses korban ke Surabaya untuk dilakukan uji laboratorium.

Tanda hepatitis

Dia mengimbau masyarakat agar waspada dan segera membawa anggota keluarga ke rumah sakit apabila ditemukan gejala yang identik dengan hepatitis.

Adapun tanda-tanda hepatitis pada anak yang harus diperhatikan adalah mual, muntah, dan disertai diare.

Selain itu, tinja berwarna pekat, bagian kulit dan mata berwarna kuning, serta urine berwarna pekat. (Penulis Kontributor Padang Perdana Putra, Kontributor Trenggalek Slamet Widodo| Editor Khairina, Pythag Kurniati)

https://surabaya.kompas.com/read/2022/05/09/174028378/bayi-2-bulan-dan-bocah-7-tahun-di-sumbar-dan-jatim-meninggal-diduga

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Regional
Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Regional
DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

Regional
Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Regional
Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Regional
Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Regional
Telur Busuk

Telur Busuk

Regional
Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Regional
Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.