NEWS
Salin Artikel

Berboncengan dengan Teman Sepulang Sekolah, Pelajar MTs Banyuwangi Tewas Tertabrak Truk, Ini Kronologinya

Dia mengalami luka terbuka di bagian pinggul dan langsung meninggal dunia di tempat kejadian perkara (TKP).

Dibonceng teman dan hendak menyalip

Kanit Laka Polresta Banyuwangi Iptu Budi Hermawan mengatakan, TI yang merupakan warga Kecamatan Gambiran, Banyuwangi.

Saat kejadian tersebut pelajar itu dibonceng temannya LAK (14) warga Kecamatan Srono, Banyuwangi.

Kedua remaja perempuan itu mengendarai Honda Beat sepulang sekolah dan melaju dengan kecepatan sedang dari arah utara.

"Beberapa pelajar mungkin pulang sekolah beriringan, saling salip mendahului. Saksi hanya melihat dua atau tiga (motor dalam rombongan), tapi secara detail belum diketahui karena di jalan kan cepat itu," kata Budi, Senin (10/1/2022).

Bersenggolan hingga pembonceng terjatuh

Sampai di TKP, LAK berupaya mendahului dua motor lainnya, namun gagal dan terjadi senggolan dengan motor di sebelah kirinya.

TI yang duduk di belakang justru terpental ke arah barat, masuk ruas jalan kanan.

Padahal mereka sedang berpapasan dengan truk gandeng yang dikemudikan MA (61), pria asal Kecamatan Genteng.

Truk yang berjalan di jalurnya sendiri pun tak kuasa menghindar. TI terlindas ban truk gandeng bagian belakang dan diketahui meninggal dunia di tempat.

Sementara LAK yang mengemudi Honda Beat menerima luka fisik ringan, namun mengalami trauma hingga belum bisa memberikan keterangan.

"Dia jatuh dulu (motornya), baru terpelanting ke kanan, ke jalurnya truk, kena truk habis jatuh," kata Budi lagi.


Imbau anak di bawah 17 tahun tak kendarai motor

Mengetahui kejadian itu, pihaknya pun memeriksa TKP, mencari saksi mata dan meminta keterangan pada mereka.

Selanjutnya petugas akan melaksanakan gelar perkara untuk melihat siapa yang lalai dalam kejadian kecelakaan tersebut.

Budi mengimbau agar orangtua melarang atau tidak mengizinkan anak-anak mengendarai motor.

Dia mengatakan, pemerintah melarang anak di bawah usia 17 tahun untuk mengendarai motor di jalan raya, telah melalui kajian dan penelitian sehingga memiliki landasan kuat.

"Tentunya dengan kejadian itu, kita tetap mengimbau pada orang tua, yang memang anaknya belum waktunya naik sepeda motor, harapan kami untuk tidak diberi izin, atau dilarang mengendarai kendaraan bermotor di jalan," kata dia.

https://surabaya.kompas.com/read/2022/01/11/054345278/berboncengan-dengan-teman-sepulang-sekolah-pelajar-mts-banyuwangi-tewas

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peluang Ekspor Nonmigas Terbuka Lebar, Pemprov Jabar Fokus Dukung Eksportir Muda

Peluang Ekspor Nonmigas Terbuka Lebar, Pemprov Jabar Fokus Dukung Eksportir Muda

Regional
Pertama di Indonesia, Pemkot Cilegon Gandeng PLN Olah Sampah Kota untuk Gantikan Batu Bara

Pertama di Indonesia, Pemkot Cilegon Gandeng PLN Olah Sampah Kota untuk Gantikan Batu Bara

Regional
Harga Sawit Terus Turun, Gubernur Se-Sumatera Bertemu Carikan Solusi

Harga Sawit Terus Turun, Gubernur Se-Sumatera Bertemu Carikan Solusi

Regional
Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Antisipasi Dampak Psikososial Pascabencana, Pemprov Papua Siagakan 360 Relawan

Regional
Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Pemprov Papua Cek Kondisi Sapi Kurban dari Presiden Jokowi

Regional
Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Bantu Penyintas APG Gunung Semeru, Dompet Dhuafa Dirikan 50 Huntara

Regional
Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Bekerja Sama dengan Komunitas Muslim Selandia Baru, Dompet Dhuafa Hadirkan Pos Gizi di Garut

Regional
Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Gubernur Khofifah Sebut Kompetensi ASN Jadi Kunci Perbaikan Kualitas Birokrasi

Regional
Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Pemprov Papua Berharap Pemda Hidupkan PMI yang Konsisten Jalankan Misi Kemanusiaan

Regional
Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Pemprov Papua Kerahkan 96 Nakes untuk Cek Kondisi Hewan Kurban Jelang Idul Adha

Regional
Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Wujudkan Pemerintahan yang Bersih dan Akuntabel, Pemprov Papua Maksimalkan Sistem E-Government

Regional
Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Optimalkan Pendidikan Anak, Pemkot Madiun Cegah Pernikahan Dini hingga Perangi Stunting

Regional
Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Dompet Dhuafa Kirimkan Tim QC ke NTT untuk Cek Kesehatan Hewan Kurban

Regional
Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Bupati Jekek: Saya Yakin PPPK Guru di Wonogiri Mampu Jawab Tuntutan Zaman

Regional
Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Dorong Pertumbuhan Industri, Pemprov Papua Akan Bangun PLTA Berkapasitas 100 MW di Jayawijaya

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.